DPRD DKI Minta Ahok Tidak Pancing Keributan Kasus TPST Bantargebang

TANGKAS –  Ketua Komisi D DPRD DKI Jakarta Mohamad Sanusi meminta Gubernur Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok tidak bertindak yang berpotensi memancing keributan dalam kekisruhan sampah yang terjadi belakangan ini.

Bila Ahok tetap bertindak demikian, Sanusi berpendapat bukan tidak mungkin aksi penolakan seperti yang dilakukan warga Cileungsi juga dilakukan warga di tempat lain.

“Jangan sampai nanti warga Depok juga ikut-ikutan. Depok kan juga salah satu daerah yang dilewati,” ujar Sanusi pada Kamis (5/11/2015).

Sanusi mengatakan, aksi penghadangan oleh warga Cileungsi lebih disebabkan tindakan Ahok yang dianggapnya terlalu bereaksi berlebihan.

“Karena Pak Gubernur terlalu berlebihan, akhirnya masalahnya muncul ke permukaan. Gara-gara dia ribut-ribut soal tipping fee dan community development, akhirnya warga Cileungsi merasa, “Kok selama ini yang di Bekasi saja yang dapat, kita enggak,'” kata Sanusi.

Dalam beberapa hari terakhir, sekelompok warga melakukan penghadangan terhadap truk-truk sampah yang melintas di Jalan Transyogi, Cileungsi, Bogor.

Mereka menolak truk-truk sampah dari Jakarta melintas di wilayahnya pada siang hari. Jalan Transyogi adalah jalan yang selama ini digunakan truk-truk sampah dari Jakarta menuju TPST Bantargebang.

Warga yang melakukan penghadangan mengaku merasa terganggu akibat bau dan ceceran air sampah (lindi) dari truk sampah yang melintas. Warga pun menuntut adanya dana kompensasi.

Endha (BJ)

EDITOR : DD BIN