Dongkrak Ekspor Nasional, Kemenperin Gelar Workshop Di Bali

TANGKASNews – Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Industri (BPPI) Ngakan Timur Antara menyampaikan bahwa saat ini pemerintah terus berupaya melalui berbagai langkah dan kebijakan strategis dalam mendorong pelaku industri nasional untuk semakin meningkatkan ekspor produknya.

 

Hal ini, Ngakan mengungkapkan  menjadi salah satu kunci utama guna memacu pertumbuhan ekonomi nasional.

 

“Selain itu, yang perlu dilakukan adalah peningkatan jumlah eksportir, terutama dari pelaku industri agar mereka dapat melakukan ekspor secara langsung, ” ujar Ngakan dalam keterangan tertulis yang disampaikan Biro Humas dan Pemberitaan Kementerian Perindustrian, pagi tadi, Minggu (29/4).

 

Lebih lanjut Ngakan menjelaskan Kementerian Perindustrian telah melakukan kegiatan dalam mengoptimalikan pemanfaatan fasilitas nonfiskal, seperti penyelenggaraan pelatihan untuk memacu pengetahuan dan kapasitas pelaku industri nasional. Kebijakan fasilitas nonfiskal ini diatur di dalam Peraturan Pemerintah Nomor 2 Tahun 2017 tentang Pembangunan Sarana dan Prasarana Industri.

 

“Implementasinya, BPPI Kemenperin melakukan kerja sama melalui MoU dengan Balai Besar Pendidikan dan Pelatihan Ekspor Indonesia (PPEI) Kementerian Perdagangan dalam rangka melaksanakan Workshop Program Peningkatan Ekspor Produk Industri,” paparnya.

 

Maka dari itu, Ngakan mengutarakan bahwa lokasi pertama yang akan dijadikan tempat kegiatan loka karya tersebut adalah Provinsi Bali, sebagai salah satu daerah yang berpotensi untuk mendongkrak nilai ekspor nasional. “Apalagi, Bali memiliki jumlah industri dan produk yang bervariasi, ” imbuhnya.

 

Kegiatan workshop perdana, terangnya, telah dilakukan selama tiga hari, mulai tanggal 11-13 April 2018 di Kota Denpasar dengan mengusung tema Bagaimana Memulai Ekspor.

 

Beberapa topik yang dicakup dalam loka karya ini meliputi tentang mengenal bisnis ekspor, indetifikasi potensi pasar ekspor, pengembangan produk ekspor, biaya dan harga untuk ekspor, sampai dengan latihan kalkulasi harga ekspor.

 

“Dalam pelaksanaan workshop yang pertama, sebanyak 30 pelaku industri di daerah provinsi Bali yang ikut berpartisipasi. Peserta ini merupakan pelaku industri dengan beragam produk, mulai dari kerajinan, perhiasan, fesyen, sepatu, dan pengolahan kayu,” jelasnya.

 

Melalui kegiatan workshop ini, Ngakan berharap menumbuhkan eksportir baru.

 

“Dengan melakukan ekspor secara langsung tersebut, profit pelaku industri akan semakin meningkat, karena selama ini mereka melakukan ekspor melalui trader sebagai pihak ketiga,” terangnya.

 

Ngakan melanjutkan peluang eksportir baru tersebut akan semakin didorong dengan fasilitas lainnya dari pemerintah, seperti melalui pembiayaan ekspor. “Pemerintah telah mengalokasikan fasilitas pembiayaan ekspor yang dapat dimanfaatkan oleh pelaku industri nasional jika melakukan ekspor produk industri dengan tujuan ke kawasan Afrika,” sambungnya.

 

Kemenperin, ujarnya sangat yakin akan  upaya-upaya tersebut mampu memacu kinerja ekspor Indonesia dari sektor industri. Pasalnya, selama ini ekspor dari sektor industri memberikan kontribusi yang besar bagi perekonomian nasional.

 

Dimana pada tahun 2017, industri menyumbang sebesar 74,10 persen dalam struktur ekspor Indonesia dengan nilai mencapai USD125,02 miliar, naik 13,14 persen dibanding 2016 sekitar USD109,76 miliar.

 

 

“Seiring dengan peningkatan tersebut, neraca perdagangan produk industri juga terus mengalami peningkatan, ” tutupnya.

 

Seperti diketahui pada tahun 2014, neraca perdagangan produk industri mengalami defisit sebesar USD4,81 miliar. Sedangkan, tahun 2017, neraca perdagangan mengalami perbaikan sehingga menjadi surplus di angka USD2,87 miliar.

 

Red

Editor : Intan